Thursday, 15 March 2012

Tiada sudahnya kasih part 2

Adli membebel di dalam hati. Pusing kepala memikirkan hal-hal yang ada. Terngiang-ngiang lagi kata-kata yang diucap oleh Adelen. 

"Kalau Adli dah tak boleh nak bagi komitmen dengan Len, kita berhenti di sini saja Adli. Untuk meneruskan pun, ia tidak akan sampai ke mana-mana".

Sudah dicubanya berkali-kali, memastikan tidak ada aral yang melintang dan menjadi penghalang hubungan mereka tetapi, siapa tahu aturan hidup memang selalunya diuji. Lemah jiwanya bukan kepalang. Sekejap gagah dan sekejap lagi cair bila teringat akan Diana.

Gila begini! ujar Adli sambil memicit hidung mancungnya. Diana gadis cantik yang sangat lincah dan memberikan dia satu kelainan di dalam hidup. Menghampiri gadis itu umpama memberi semangat baru yang benar-benar menyegarkan. Dari saat itu dia sudah mula mengabaikan Adelena, kekasih hati yang dulu begitu disanjungnya. Dia memandang ke perhiasan di tepi katil. Ada bingkai gambar Adelena di situ, bertudung biru, senyum manis dengan jelingan manja. Adli rasa bersalah. Kesal yang tidak terkata.





1 comment:

  1. waa..new looks of layout sis.anyway, i always thought purple plus pink are adorable.=)

    ReplyDelete

Moga rezeki ini tiada hentinya