Monday, 13 February 2012

Cerpen 1: Tiada sudahnya Kasih



Dia seorang sahabat yang baik di mata aku. Di sepanjang usia persahabatan kami, aku selalu menganggap dia sebagai sumber kekuatan aku untuk terus berhidup. Dia menjadi bahu untuk aku sandarkan bila-bila air mata berlumba-lumba keluar dari kelopak mata. Kerana adanya sahabat seperti dia lah, aku masih tersenyum gembira hingga ke saat ini.

' Kau harus kuat Len, anggap saja setiap yang berlaku itu seperti angin yang berlalu dan bukan taufan yang melanda', ujar sahabat yang aku namakan dia Yani. Aku memandang jauh di hadapan, merenung ombak yang menghempas pantai. Kosong. Aku benar-benar tidak tahu untuk berbuat apa.

' Entahlah Yani, aku tidak mampu untuk menjadi seperti kau. Aku tidak sepositif kau. Dan, aku rasa nasib aku selalu tidak menyebelahi aku, Yan.' Ada sendu di hujung bicara aku. Payah sebenarnya menahan tangis supaya tidak terus pecah berderai. 

' Kau jangan beranggapan begitu Yan. Setiap yang berlaku tu ada sebabnya Len. Kau harus memandang semua perkara ni di sudut yang paling positif. Ada hikmahnya nanti.'  Tegas Yani sambil membetulkan selendang di kepalanya. Aku menoleh wajah yang mulus itu. Ayu. Dan, aku akui ada kebenaran di sebalik kata-katanya.

' Cakap memang senanglah Lin. Tapi, yang menanggung setiap rasa tu adalah aku, Yan. Aku sudah tidak sanggup lagi begini. Aku penat Yan. Hati aku sudah terlalu sakit dengan sikap dia.' Aku masih tidak mahu mengalah. Nada aku keras. Tapi, aku tahu Yani sudah lama mengerti sikap aku begini bila fikiran sudah terlalu sesak dengan masalah. Aku kuis pasir di hujung jari dengan ranting kecil.

' Baik, kalau macam tu, kau lupakan saja dia. Putuskan dia. Jangan kau perah lagi kepala kau dengan masalah begini. Kita masih muda, Len. Kalau dia pergi, aku pasti, hilang akan tumbuh berganti. Kau percaya saja pada Tuhan. Dia sudah aturkan sebaik-baik penceritaan untuk kita terus hidup'. Tutur kata dia halus, bersemangat tapi aku masih lagi begitu.

Yani terdiam. Lama dia merenung muka aku. Dia senyum. Aku tahu, dia cuba untuk membina keyakinan di hati aku. Dia tahu, hati aku sudah meremuk dengan sikap Adli, insan yang aku angankan untuk menjadi teman hidup aku. Dan, aku baru sedari yang dia punya sikap yang agak pelik belakangan ini. Kalau dia ada, dia akan selalu menjenguk dan menghubungi aku dan bila dia tiada, dia akan hilang seperti tiada khabar untuk kembali. Perangai dia membuat aku menjeruk rasa sendiri. Sampai hati kau, Adli.


Bersambung....


5 comments:

  1. cerpen ni mmg cipta sendiri eh? wow.

    ReplyDelete
  2. aku klik nuffnangmu byk kali supaya ko besemangat kasi siap novelmu..hihi

    ReplyDelete
  3. WAH..jadi penulis no sap kang baby ko ni kak..dalam diam buka lagi pulak ko satu blog a kak..hihi..teruskan.ingin sap aku moso cerpen tu kak..hihi.

    ReplyDelete
  4. Wah....ciptaan sendiri ya....nice...

    ReplyDelete

Moga rezeki ini tiada hentinya